Disqus

Lazada Grup Situs e-Commerce Asal Jerman

Lazada Group mengoperasikan Lazada, tujuan belanja dan penjualan online nomor satu di Asia Tenggara.

Berkantor Pusat terbesarnya di
Singapura, Wilayah Tengah, Singapura

  • Kategori : E-Commerce, Fashion, Internet.
  • Tanggal didirikan : 1 Maret 2012.
  • Pendiri : Adrien Cohen, Aimone Ripa di Meana, Alexander Samler, Arthur Brejon de Lavergnee, Oliver Samwer, Stefan Bruun
  • Status Operasi : Aktif
  • Jenis Pendanaan Terakhir Pasar Sekunder.

Jumlah Karyawan : 5001-10000.

Tentang situs ecommerce lazada grup

Lazada adalah layanan belanja online & tujuan penjualan di Asia Tenggara hadir di Indonesia, Malaysia, Filipina, Singapura, Thailand dan Vietnam. Lazada membantu lebih dari 100.000 penjual lokal dan internasional serta 2.500 merek melayani 560 juta konsumen di kawasan ini melalui platform pasarnya, didukung oleh berbagai macam solusi pemasaran, data, dan layanan yang disesuaikan. Lazada menawarkan pengalaman pelanggan yang sangat baik melalui jaringan mitra logistik yang luas dan mil pertama dan terakhirnya.

Tentang Situs e-Commerce Lazada

Lazada Group adalah perusahaan e-commerce Jerman milik swasta yang didirikan oleh Rocket Internet pada tahun 2011. Pada tahun 2014, Lazada Group mengoperasikan situsnya di Indonesia, Malaysia, Filipina, Singapura, Thailand, dan Vietnam dan telah mengumpulkan sekitar US $ 647 juta atau jika di konversi ke Rupiah nilainya kira kira mencapai 8,896 triliun selama beberapa putaran investasi. dari para investor seperti Tesco, Temasek Holding, Summit Partners, JPMorgan Chase, Investment AB Kinnevik dan Rocket Internet.

Situsnya diluncurkan pada bulan Maret 2012, dengan model bisnis menjual inventaris ke pelanggan dari gudangnya sendiri. Pada tahun 2013, ia menambahkan model pasar yang memungkinkan pengecer pihak ketiga menjual produk mereka melalui situs Lazada; pasar menyumbang 65% dari penjualannya pada akhir tahun 2014.

Pada bulan April 2016, Alibaba Group membeli saham pengendali di Lazada untuk mendukung rencana ekspansi Alibaba di Asia Tenggara. Lazada Group didirikan pada tahun 2012 oleh Rocket Internet di Singapura dengan maksud untuk membangun model bisnis sejenis Amazon.com di Asia Tenggara untuk memanfaatkan pasar konsumen online yang baru lahir dan memanfaatkan keberadaan Amazon yang lemah di kawasan Asia; Rocket adalah inkubator Jerman yang membangun perusahaan yang menyalin model bisnis perusahaan teknologi AS yang sukses di pasar negara berkembang seperti Indonesia dan negara lain.

Website e-commerce Lazada diluncurkan pada tahun 2012 di Indonesia, Malaysia, Filipina, Thailand dan Vietnam. Mengangkat empat putaran pendanaan pada tahun 2012 dan awal 2013: JP Morgan menginvestasikan jumlah yang tidak diungkapkan pada bulan September, pengecer Swedia Kinnevik menginvestasikan $ 40 juta atau sekitar Rp 550 miliar pada November, Jerman ekuitas swasta perusahaan Summit Partners menginvestasikan $ 26 juta atau sekitar Rp 357 Miliar pada bulan Desember, dan Tengelmann menginvestasikan sekitar $ 20 juta atau sekutar Rp 275 Miliar pada Januari 2013. Ini juga menambahkan layanan pengiriman 2 hari yang dijamin, menangani salah satu keluhan paling umum tentang Iayanan Lazada, dan salah satu tantangan terbesarnya, yang sedang berusaha diatasi dengan membuat "investasi besar dan tak terhitung" di gudang dan layanan pengiriman.

Aplikasi Lazada di Luncurkan

Pada bulan Juni 2013, Lazada mengumumkan telah mengumpulkan tambahan $ 100 juta = 1,375 Triliun Rupiah, dan meluncurkan aplikasi mobile untuk perangkat Android dan iOS. Pada bulan Desember 2013, ia mengumpulkan tambahan $ 250 juta dari Tesco PLC , Access Industries , dan investor lainnya yang ada.

Pada bulan Mei 2014, Lazada diluncurkan di Singapura, negara keenamnya.

Pada bulan November 2014, Temasek Holdings di Singapura memimpin putaran pendanaan sebesar $ 250 juta, sehingga total Lazada meningkat menjadi sekitar $ 647 juta. Juga pada bulan itu, Lazada mengumumkan bahwa platform pasarnya menyumbang lebih dari 65% dari keseluruhan penjualannya, dan bahwa jumlah penjual pihak ketiga di platform telah meningkat dari - 500 di bulan November 2013, mendekati hingga 10.000 pada bulan Desember 2014. Jumlah karyawan di seluruh wilayah mencapai sekitar 4.000.




Untuk tahun 2014, kerugian operasional Lazada adalah $ 152,5 juta untuk pendapatan bersih sebesar $ 154,3 juta. Namun, persentase kerugiannya relatif terhadap Volume Merchandise Kotor nilai semua produk yang terjual melalui situs lebih kecil pada tahun 2014 daripada di tahun 2013 karena pertumbuhan GMV dari $ 95 juta pada tahun 2013 menjadi $ 384 juta pada tahun 2014, didorong oleh penjualan pasar.

Pada tahun 2015, tantangan Lazada untuk pertumbuhan adalah pilihan untuk belanja batu bata dan mortir di antara pelanggan, dengan hanya sekitar 1% orang yang membeli secara online dibandingkan dengan 10% pembeli AS; kurangnya kartu kredit dan persyaratan bersamaan untuk mengatur arus kas pada sistem pengiriman, pengiriman yang handal terutama di daerah pedesaan, dan ancaman persaingan bisnis tersebut adalah Amazon dan Alibaba.

Pada bulan Maret 2016, Lazada mengklaim mencatat total penjualan tahunan sebesar $ 1,36 miliar di enam pasarnya di Asia, menjadikannya sebagai pemain ecommerce terbesar.

Pada bulan April 2016, Alibaba Group mengumumkan bahwa mereka bermaksud mengakuisisi saham pengendali di Lazada dengan membayar $ 500 juta untuk saham baru dan membeli saham senilai $ 500 juta dari investor lama. Perusahaan supermarket Inggris Tesco mengkonfrirmasi penjualan 8,6% kepemilikannya di Lazada kepada Alibaba seharga $ 129 juta. Alasan mengapa Alibaba tertarik adalah:

Target Lazada Pasar Asia Tenggara

Pasar Asia Tenggara telah meningkatkan pendapatan kelas menengah yang diperkirakan 190 juta orang di wilayah ini dengan pendapatan sekali pakai sebesar $16 $100 per hari untuk tumbuh menjadi 400 juta orang pada tahun 2020, Lazada juga menemukan betapa sulitnya di Asia Tenggara, bagi Alibaba, ini membantu menghemat miliaran dengan berinvestasi dari Lazada alih-alih membangun kembali ecommerce untuk pasar ini dengan logistik dan infrastruktur untuk mereplikasi pasar China, dan Pelaku China terakhir dari Alibaba juga bisa memiliki akses ke penjual baru dan pembeli dari Lazada, ini menguntungkan kedua perusahaan.

Tentang situs e-Commerce Lazada Grup

Pada bulan Juni 2017, Alibaba Group meningkatkan investasinya di Lazada dengan tambahan $ 1 Miliar atau jika di konversikan ke Rupiah nilainya menjadi 13, 750 Triliun meningkatkan kepemilikannya dari 51 % menjadi 83%.

0 Response to "Lazada Grup Situs e-Commerce Asal Jerman"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel